Rabu, 17 Mei 2017

Dari Single - menjadi Dobel - lalu Tripel - Itu butuh Ilmu !



Asalamualaikum...
Waw judulnya...
udah lama banget ga nulis blog..eh muncul2 udah berubah aja statusnya. udah ga single lagi, udah tripel nih sekarang.. hehe.
ini sih sebenernya nulis dalam rangka bikin tugas dari materi kuliah matrikulasi Institut Ibu Profesional (IIP) plus setengah curcol.. curhat akan kegalauan saya beberapa bulan terakhir ini yang alhamdulillah akan saya temukan jawabannya dalam perkuliahan di komunitas IIP yang saya ikuti mulai minggu ini sampe 9 minggu ke depan..
my little family. ini versi tripel nya saya :)

ini fanpage Institut Ibu Profesional (IIP) Jogja. yang mau kepo cuss ke https://web.facebook.com/officialiipjogja/?fref=ts


bismillahirrahmanirrahim.. kita mulai..

Waktu itu sesaat setelah saya dilamar dan say "yes: dipinang sama pak suami otak saya langsung muncul beribu pertanyaan, setelah menikah saya akan tinggal dg suami, jadi apakah harus pindah kota? Pindah pekerjaan? Kerja apa? Tinggal dimana? Dengan siapa? Sbg istri saya bisa apa? Dan sederet deret pertanyaan2 yang laen. Lalu abis didiskusiin dg calon suami (waktu itu masih calon) kira2 outline hidup setelah nikah kayak gini : "pindah ke jogja, tinggal sama mertua sementara (katanya wktu itu sebentar😐), cari kerja di jogja,dan  kemungkinan bikin usaha sama praktek sendiri entah d rumah entah sewa ruko."

Huaaa.. Berat banget rasanya kayak mau ngrubah hidup 180 derajat banget. Saya (single) waktu itu masih praktek dokter hewan bersama d sebuah instansi di semarang, kebiasa hidup praktis sebagai seorang wanita single yang mandiri (maksudnya kebiasa jadi jomblo sih *eh) ,dapet gaji dengan angka yang pasti tiap bulan (meskiga tau tiba2 uang habis entah kemana), dan yg paling berat adalah sy udah biasa hidup jauh dari orang tua bebas melanglangbuana dan ini nanti haruskah tinggal sama mertuaa (?). Rasanya kayak kejatohan duren kan, durennya enak tapi kejatohannya kan ga enak. Udah bayangin aja tuh yg serem takut ga bisa njalanin. Bahkan waktu itu saya sempet bilang ke ibu minta nikahnya diundur aja krn saya ngerasa belum siap dan masih ngerasa harus belajar buanyak, padahal waktu itu g tau juga mau belajar dulu ke siapa. Hiks. Coba kalo tau IIP ini dari dulu yaaah.. Melihat kondisi anaknya seperti itu ibu saya slalu meyakinkan kalau hal2 seperti itu nanti bisa dipelajarin sambil jalan, sambil tiap pagi saya ditelpon dikasih tausiyah singkat intinya nikah harus disegerakan titik. Ya Alloh.. 😦😦

Singkat cerita 1,5 bulan setelah lamaran, hari pernikahan pun tiba.. Dan sy masih merasa belum siap kalo harus segera move on dari kehidupan jomblo single saya di semarang (hehehhe). Saya ngajuin proposal ke pak suami utk extend resign saya paling ga 1 bulan lg. Yah seengaknya masih bs nafas dulu sebelom metamorfosis.

Ternyata nikah itu butuh ilmu ya. Dalam waktu yg singkat di sisa2 perpanjangan kehidupan karir saya di semarang (dan ga tau harus belajar ke siapa) itu saya muter otak cari ilmu sendiri (browsing, baca buku). Yg jelas saya belajar jadi istri yang baik tu gimana, belajar ngatur waktu, ngatur keuangan keluarga, belajar berwirausaha itu seperti apa, dan yg paling pusing belajar tinggal sama mertua dan sodara2 suami satu rumah itu harusnya kayak gimana. Mulai tanya sana sini..banyak sih yg nyinyir kalo aku ga bakal bisa hidup kayak gitu..mending stay d semarang aja nanti ldr an ga masalah kan (?). Tuh kan jadi galau.. Tapi ya ndelalah aja waktu itu suasana di tempat kerja makin ga kondusif yang akhirnya saya mantepin buat resign dan pindah ke jogja.

Sampe juga saya di jogja dengan bekal ilmu seadanya..alhamdulillah ternyata setelah saya bawa santai ga seserem yg saya bayangkan. Saya jalanin aja sambil ngalir...learning by doing..meskipun skarang akhirnya saya sadar butuh banget serius cari ilmunya, krn banyak sekali ganjelan2 di hati akibat saya dan suami tidak pikirkan mateng2 sebelumnya..yah mungkin krn kurang ilmu itu tadi. 

Saya makin tersadar setelah si kecil lahir dan saya fokus di rumah ngembangin usaha sungguh2.. everything ruins unconditionally. Belum lagi saya beberapa kali mengalami post power syndrome, yaitu sesaat setelah pindah dari semarang sy belum mendapat pekerjaan yang jelas, bingung dan lelah jadi satu, bingung krn plan ke depan tidak jelas, lelah karena harus praktek di banyak tempat keliling sana sini,pasien juga masih dikit banget, belum lagi saya harus belajar banyak hal ketika suami mengajak membuka usaha (tempatnya masih numpang d rumah mertua) yg bidangnya masih agak asing bagi saya. Post power syndrome ditambah sedikit gejala baby blues syndrome jg sy alami setelah melahirkan di mana saya fokus stay di rumah, join an praktek saya close semua dan saya fokus ngembangkan usaha di rumah. Kadang jenuuh banget dan adaa aja yang bikin saya gampang stres..

"Pernikahan dan berkeluarga itu butuh ilmu, apalagi bikin usaha bareng pasangan, itu juga pakek ilmu."

Saya ngerasa ilmu saya saat ini saaangaaat kurang. Sekarang kalo ditanya suami masih pengen lanjut kuliah s2 apa engga saya jawab lantang, saya mau belajar menjadi istri yang baik, saya mau kuliah di universitas kehidupan saja. Saya ga mau alami post power syndrome, baby blues syndrome atau syndrome2 yg lain. Saya sadar tugas saya adalah berada di belakang suami saya utk mendorongnya mjd suami yg baik dunia akhirat, tugas saya juga membesarkan anak2 yang  shalih dunia akhirat. Untuk itu menjadi ibu itu harus waras, menjadi ibu harus cerdas dan tau ilmunya. Ini adalah tugas berat dan tanggung jawabnya besar. Usaha bisnis yang saya rintis sekarang pun saya ga mau kalo cuma jadi sampingan aja. Usaha ini harus menjadi besar, menjadi sumber penghidupan keluarga kami, menjadi manfaat untuk masyarakat di sekitar kami dan mudah2an  bisa kita wariskan ke anak cucu nanti. Bismillah saya harus bisa.

Nah berarti sekarang harus dievaluasi, ilmu kayak gini itu ga cukup learning by doing, ga cukup juga otodidak (in my humble opinion). Saya orangnya bukan tipe2 yg encer banget sekali belajar langsung bs praktek. Saya musti cari "guru".. **Dah kayak mau belajar ilmu sakti mandraguna aja yes.. πŸ˜‚πŸ˜‚ apa malah kayak artis2 kekinian yang punya guru spiritual? πŸ˜‚πŸ˜‚.** Bukan itu juga maksudnya...hehe... #abaikkan

 Makanya beberapa bulan ini saya mulai rajin ikut beberapa kulwap, gabung IIP (institut ibu profesional), ikut channel nya mbak indari mastuti, ikut majelis talim, ngaji, baca buku, tanya2 bu ustadzah, dan lain lain ga bisa saya sebutin semuanya...semata2 untuk cari ilmu itu tadi. Yang penting dari dalam diri saya bulatkan tekad untuk cari ilmu agar kehidupan saya lebih baik...saya buka hati, buka pikiran, tundukkan kesombongan, turunkan ego, ikhlaskan diri, cari relasi sebanyak2nya, cari teman sharing, resapi tiap kejadian untuk diambil hikmahnya. Guru akan menjadi sarana dan perantara ilmu yg diberikan oleh Allah kepada kita sehingga kita akan lebih mudah memahami dan mengamalkan ilmu nya. Mantepin lah pokoknya belajar belajar lalu amalkan.. Semoga apa yang kita lakukan hari ini selalu menjadi manfaat untuk masa depan kita kelak. Dan semoga coretan saya ini bermanfaat yaaa.. Amiii ya rabbal alamin.

Annisa Ulliyani NR
Peserta matrikulasi IIP Joga
Profesi ibu rumah tangga skaligus dokter hewan, ibu dg 1 anak (10 bln)

Jumat, 27 Juni 2014

Officially become a vet ! alhamdulillah.. Drh. Annisa Ulliyani

Asslamualaykuuummm.. barakallahufiikuuumm..
Bismillah..
Alhamdulillah..setelah berjuang di kampus candradimuka yang namanya FKH UGM dari bulan Agustus 2008, akhirnya tanggal 26 Juni kemarin tibalah saatnya saya resmi disumpah dan dilantik menjadi dokter hewan. That day i've been waiting for almost 6 years already.
Akhir dari perjalanan studi..bukan berarti didefinisikan sebagai berakhirnya masa2 sulit koas, tugas2 koas selesai... tapi ini adalah awal dari suatu perjuangan yang lebih berat, menyandang profesi dokter..berarti tantangan besar sudah di depan mata, kembali menjadi junior dari yang paling junior di tengah2 lautan ribuan kolega dokter hewan se-Indonesia, Asia Tenggara dan dunia. yaa.. setidaknya dari februari udah nyicil masa depan di Klinik jadi sindrom2 fresh grad sebenernya pun sudah well known dan begitulah...hihi..

well, first of all..saya ingin berterima kasih dan mengucapkan sujud syukur kepada Allah SWT atas semua berkah dan segala pemberian-Nya, untuk bapak..Ibu.. yang tak pernah lelah mensuport, mendukung, selalu sabar sampai akhirnya studi ini selesaaiii.. thanks for my twin brother and my beloved little sister for always makes me smile, all of you inspiring me, become my strongest power ever. Thanks to all my dearest friends, geng MBOLANGERS, temen A.12.12, temen PC IMAKAHI yangluarbiasa, senior2, temen kost pak Narko, temen A.13.09, temen 08, temen lab mikroanatomi, temen magang, temen AVVP, temen gaul, temen nongkrong, temen galau, tementapidemen #eh dan temen2 yg laen.


Yeay..meskipun yang dilantik cuma 13 orang, dan di r.Auditorium fakultas.. tapi tetep harus all out karena peristiwa sekali seumur hidup.

accept the gift from faculty & uni

Jumat, 17 Januari 2014

Aspek Fisiologis dan Hormonal Kebuntingan Kucing


Satu periode kebuntingan atau gestasi adalah periode dari mulai terjadinya fertilisasi sampai terjadinya kelahiran normal. Lama kebuntingan berlangsung selama 65 hari atau sekitar 9-10 minggu dimulai dari perkawinan sampai kelahiran. Kelahiran normal terjadi pada hari ke setelah perkawinan 63-69, pada kucing Siam kelahiran terjadi lebih lama yaitu pada hari ke 71. Jumlah anak sekelahiran bervariasi yaitu 1-8 ekor, biasanya 4 ekor (Simpson, dkk., 2004).

Tahapan Kebuntingan (Gestasi) pada Kucing

1.      Perkawinan
kebuntingan kucing diawali dengan perkawinan

Senin, 29 Juli 2013

Kuliah Kerja Nyata..!!!! Unit SSL 01 desa Papakaju, Luwu, Sulawesi Selatan



Hidup bersama sepuluh orang yang baru dikenal dengan berbagai perbedaan cara hidup, cara berpikir, cara makan, perbedaan latar belakang keluarga, pendidikan, suku, ras,agama bla2, bukanlah suatu hal yang mudah. Ditambah lagi seabreg program kerja yang sudah direncanakan dari A sampai Z yang terkadang kebanyakan teori dan tidak sesuai dengan kenyataan di lapangan. Yah..inilah masa2 KKN..Kuliah Kerja Nyata yang harus dilalui selama dua bulan ini. Hidup di Sulawesi yang keras, bertemu masyarakat dengan kebudayaan yang sangat berbeda dengan Jawa, menghabiskan waktu puasa dan idul fitri di sini, jauh dari orang tua, homesick, dan gejolak2 lain juga menjadi suatu tantangan terbesar. Sekarang ini adalah saatnya ego benar2 dilawan, sedikit memaksakan diri untuk bersikap berbeda jauh dari biasanya, mau tidak mau harus mau menerjunkan diri ke masyarakat, mau tidak mau bisa tidak bisa harus berusaha berkomunikasi mengikuti penduduk lokal yang terkadang tidak mudah untuk dipahami. Baru dua puluh hari KKN saat aku membuat tulisan ini, berbagai gejolak bercampur dengan canda, tawa, suka-suka, masak bersama-sama, malas bersama-sama, kerja bersama-sama, memang ga pernah nyangka KKN benar2 bisa menunjukkan siapa diri kita sebenarnya. Inilah kami tim Desa Papakaju, Kecamatan Suli, Kabupaten Belopa, Sulawesi Selatan.


Minggu, 23 Juni 2013

My Cats

Haiii...
sedikit cerita nih tentang salah satu kesukaanku, yaitu kucing.
Sejak satu bulan yang lalu aku coba2 melihara kucing longhair. Jujur, dari dulu aku ga begitu suka sama kucing longhair,  ngadopsi kucing longhair kemaren ini pun karena didasari rasa coba2 dan karena udah kesepian ga ada yang diuyel2 di kosan sejak ditinggalin Boom.

Harus ada Titik Balik Kedua



Sudah cukup lama waktu berjalan menjauh dari titik balik perubahan diriku bulan Ramadhan tahun lalu, kemudian sekarang beberapa hari lagi aku sudah akan bertemu dengan Ramadhan lagi. Ingin rasanya menuliskan apapun yang ada di hati ini, tulisan bagiku bukan hanya tentang meluapkan perasaan, tapi apa yang aku tulis bisa menjadi sebuah komitmen dan memorandum yang akan mengingatkanku sampai kapanpun, aku tidak akan berkhianat pada diriku sendiri.

Kamis, 06 Juni 2013

Enjoying AVVP : ParT 2 (Only about the Vet Volunteer Camp at Srisakate & Vientiane)


Oke..setelah posting cerita momen2 AVVP dari hari pertama sampe hari ke 10 yang bisa dilihat disini, sekarang saatnya menshare tentang kisah2 dan kegiatan2 selama camp di Vet Volunteer Camp di dua tempat, yaitu Srisakate (Thailand) dan Vientiane(Laos PDR).
Bismillah.. disimak yaa.. liat foto2 aja juga boleh.. ^^

May 9th 2013
tanggal 9 Mei 2013 kita satu kelompok yang berisi sekitar 8 orang sampe di sebuah desa di provinsi Srisakate.Kita menginap di sebuah bangunan SD, tidur di dalam kelas yang sudah disulap mirip camp pengungsian, hehe.. sambutan mahasiswa KU yang sudah lebih camp culuan di sini sangat sangat baik dan sangat ramah, meskipun bahasa Inggris mereka pas2an, tapi beberapa mahasiswa berusaha untuk ngobrol dan menyapa kita. Tanggal 9 malem ini kita ikut di rapat kelompok untuk mempersiapkan kegiatan volunteer besok pagi, di sini kita dijelaskan tentang kondisi lapangan, jadwal kegiatan dalam sehari besok, berapa hewan yang akan divaksinasi, dan ga lupa setelah rapat kita maen game one..two..three..Pooongg..!!!